Friday, November 27, 2015

[Review] Sophie Martin Paris Make Up Product (1)

Siapa sih yang nggak kenal Sophie Paris? (Sophie Martin:red). Perusahaan MLM dari negeri Eiffel menjulang ini sudah ada sejak lama banget di Indonesia, saya mulai kenal produknya sejak di SMP (sekitar tahun 2002) waktu itu saya pernah menggunakan beberapa bags product nya, lumayan awet dan harga terjangkau. Beberapa tahun belakangan setelah sukses di bisnis fashion, Sophie Paris mengembangkan bisnisnya ke produk Make Up, Skin Care dan Fragrance.

Produk make up Sophie Paris ini menurut saya berada di range low-to-middle budget. Dibagi dalam beberapa series, harga produk make up Sophie Paris berkisar dari 20rb-100rb an. Seri nya pun banyak, ada Koshize, Muslimah sebagai Halal brand, SAS sebagai hi-end brand dan Kludge untuk pasar remaja.

Saya sudah tau dari lama sih soal make up Sophie Paris di Internet, tapi belum kepingin nyoba. Nah, sekitar awal tahun ini saya ditawarin lipstik sama adik sepupu saya karena dia jadi member Sophie Paris tapi saya belum kepingin karena stok lipstik masih berlimpah ruah *ngemilin lipstik*. Pas TWC Wardah saya habis dan shade di outlet langganan kosong, saya iseng aja lihat katalog Sophie Paris trus tergerak kepingin nyoba produk make up nya. Kebetulan waktu itu ada diskon, (lupa diskon apa) pokoknya semua produk Koshize lagi diskon besar deh.
Akhirnya saya memutuskan beli beberapa macem, selain keblinger harganya saya juga kepincut sama warna merah kemasannya. Iya, saya gampang kepincut emang. Akhirnya saya memutuskan beli TWC, Eyeshadow, Lipgloss, SMLC, Eye Liner, Eyebrow Pencil, Mascara, Foundation, Base Primer, Eyeshadow Primer, Beauty Sponge. Banyak ya... Iming-iming +diskon 30% makin bikin saya menggila, salahkan saja adik saya, dia yang berdosa!

Oke, sekarang saya coba share pengalaman saya pake produk Make Up Sophie Paris ya, yang akan saya bagi jadi 2 postingan biar nggak terlalu panjang. 

1. Sophie Martin TWC Golden Beige SMPTW2


Packagingnya bentuk bulat bersusun, yang atas tempat twc dibawahnya ada wadah sponge. Saya suka kemasan begini daripada ditaruh disamping bedak, lebih ringkas aja gitu dilihatnya, buat diselipin di tas juga nggak makan banyak tempat. Kacanya juga besar, kalo mau dibawa buat touch up nggak perlu bawa kaca lagi juga nggak papa. Saya sudah pake ini sejak pertama beli, sampe mau habis dan kemasannya tetep rapat nggak mudah lecek tutupnya kaya' TWC nya si Wardah. Warna merah maroon, dengan tulisan gold cantik aja dilihat menurut saya. Dibawah tertera shade dan expired date

Shade-nya ada tiga, dan yang paling masuk ke kulit saya yang ini karna warna lainnya lebih putih dan lebih gelap dari kulit saya. Setelah coba beberapa kali, ternyata emang dia cocok ke kulit saya yang warm undertone dan agak kuning langsat, makanya hampir habis karna saya pake hampir setiap hari.

Saya pakenya untuk keseharian setelah saya pake scin care, kadang saya apply tipis-tipis setelah transcluent powder saat menggunakan BB Cream untuk mempertahankan make up saya. Untuk kulit saya yang campur aduk, kering-normal-oily hanya di daerah T, oil control nya so-so aja deh. Aktifitas outdoor (skin care+plembab) bisa bertahan sampe 3-4 jam-an dan di hidung sudah mulai berminyak, paling saya blot pake oil-paper aja, kalo nggak berkeringat heboh wajah nggak akan kelihatan kumel kok. Kalo dikombinasi dengan BB Cream (Wardah/Maybelline) dan aktifitas di luar ruangan, biasanya 2 jam sudah mulai keluar minyak. Kalo di dalam ruangan bisa bertahan lebih lama.
Teksturnya agak creamy dan nggak powdery, pake sponge bawaan sih saya sudah cukup puas. Kalopun mau pake brush juga nggak akan mabul-mabul kok serbuknya. Waktu di apply di wajah dia cepet nempel dan rata, coveragenya lumayan lah bisa nutup warna kulit saya yang nggak rata tapi untuk bekas jerawat yang kereng atau jerawat yang lagi berkuasa dia nggak mampu, dark-circle dibawah mata juga musti pake conceal. Kalo pake BB Cream sebelumnya, coverage nya bakal lebih bagus. Hasilnya smooth, agak glowy tapi duikit, tapi juga nggak tebel kaya' pake TWC Wardah yang Exclusive Series, malah kalo di apply biasa tanpa skin care/BB Cream dia berasa kaya' compact powder bukan TWC. Saya belum pernah nyoba pake wet sponge.

Sophie Paris TWC ini nggak ada aromanya, bahkan aroma kosmetik pun nggak kecium deh padahal saya ngendusnya udah pake tenaga dalam, pake idung ding :p. Selama pake TWC ini saya cocok, nggak breakout padahal kulit saya lumayan sensitif. Waktu kulit kering, nggak bisa nutup kulit yang bersisik tapi juga nggak memperjelas, harus banyak apply pelembab aja

Bare Face - With Sophie Martin TWC Golden Beige

Repurchase: Kalo saya sih, Yes. :)

2. Koshize Adorable Color Eye Shadow Phoenix Kace1


Saya bukan penggila eyeshadow, untuk jalan keseharian saya jarang pake eyeshadow. Paling dulu dipake kalo kerja itupun kalo nggak males, atau kondangan, atau diliat-liatin aja. Untuk eyeshadow, saya selalu pilih warna-warna yang netral jadi bisa digunain kapanpun, dimanapun. Iya, saya nggak pinter pake eyeshadow, jadi mikir seribu kali kalo mau beli eyeshadow warna ijo gonjreng atau ungu cetar. Koleksi eyeshadow saya warnanya cuma itu-itu aja, coklat, hitam, abu, cream dsb.

Kali ini pun saya juga dengan sedikit menyesal memilih warna brown, lha gimana di meja rias berjajar eyeshadow warna senada numpuk gitu. Padahal awalnya pingin warna ijo, tapi apalah daya, "ajarin adek donk kak biar pinter ngelenong cantik kaya' kakak".

Packagingnya simpel kotak, tutup flip nya rapet jadi travel-friendly. Pan ama kacanya gedai, ini yang bikin saya suka juga deh, maklum banci kaca. hehehe. Tulisan diatas kemasan cuma Koshize warna emas plus logo Kz, simpel dan elegan sama kaya' kemasan TWC. Dibawahnya ada keterangan shade, dan expired date.
L-R: 3 Swipes, 3 Swipes, 2 Swipes, 1 Swipe
Teksturnya creamy, powdery dan ada shimmery. Harus di tap dulu di tangan biar pas di apply dia nggak rontok ke mata. Soal kuas bawaan, lumayan sih empuk dan bisa menclok warnanya pas diusap, tapi sekali lagi lah ya jangan banyak berharap sama kuas bawaan. Kalo mau hasilnya perfect, pake lah brush sendiri.

Warnanya lumayan keluar, tapi tanpa base dia nggak bertahan lama, apalagi setelah dipake wudu dan ngedip-ngedip manjah ke abang tukang cimol biar dikasi bonus tahu, dia bertahan 4 jam-an lah, asal keringat nggak heboh dan nggak dikucek-kucek. Untuk warna muda perlu 2-3 kali swipe sampe warnanya keluar banget, untuk dark brown cukup 1 swipe aja udah keluar.

Repurchase: Ini juga pasti nggak akan abis sampe expired, pengen merk lain ah.

3. Koshize Double Core Lipstick Poppy Cherry KDCL2

L-R: SMLC, Lipstick Double Core, Lipgloss
Saya mungkin sudah sering bilang kalo bibir saya kering, dan pada musim-musim tertentu hobinya pecah trus ngelopek berdarah, pokok gak asyik deh. Sebelum memilih lipstik ini, saya pingin lipstik matte tapi dengan pertimbangan pas mau beli itu kondisi bibir saya gersang akhirnya saya cari lipstik yang bisa melembabkan.

Akhirnya pilihan saya jatuh ke double core ini, yang di claim bisa melembabkan dan menjaga kesehatan bibir karena di tengah lipstik ada lapisan collagennya. Jadi, istilahnya beli satu dapet dua. Sekali oles dua manfaat didapat. Lagi dan lagi saya nyomotnya pasti warna yang merah, pasti kepake sih soalnya, walau nanti ternyata nggak cocok sama teksturnya tapi minimal merahnya masih di maafkan. Tapi saya cocok! Jadilah ini daily-use lipstick saya terutama buat touch up.

Packagingnya simple, bentuknya ramping memanjang pas aja di genggaman, tutupnya juga rapat. Kemasan dari plastik sedikit glossy tapi nggak licin. Oiya, walau bentuknya ramping tapi dia nggak mudah patah lipstiknya. Dibawah ada keterangan shade dan expired date nya.

Teksturnya creamy, karna ada collagen tadi jadi waktu di swatch ke bibir lembut dan mudah banget rata walau kondisi bibir lagi kering kerontang. Kalo bibir lagi sehat, hasilnya bisa sedikit glossy tapi kalo bibir lagi nggak damai jatuhnya jadi matte, tapi nggak kering. Ada aroma kaya' permen tapi tipis banget. waktu dijilat gitu rasanya enak tapi enak yang nggak aneh. Coveragenya lumayan, kalo bibir pigmented banget kaya' bibir saya harus 2-3x swatch baru nutup. Kalo pake base sebelumnya warnanya lebih keluar cuman 1x apply. Dipake seharian nggak bikin bibir saya makin ngelopek, tapi juga lembabnya nggak mampu bertahan lama kalo dipake di musim kering kaya' sekarang.

L-R: 3 Swipes, 2 Swipes, 1 Swipe
Setelah diusap pake tissue dan air, masih ninggalin stain.

Setelah di apply di bibir saya yang over-pigmented jatuhnya merah dengan hint warna oranye yang kuat. Daya tahannya biasa aja, maksimal 4-5jam tanpa makmin yang berlebihan ya. Diatas 5jam dia bakal ninggalin stain yang cantik, bibir saya jadi kaya' warna kemerahan tanpa kelihatan pake lipstik. Pertama setelah di apply bakalan transfer kemana-mana, jadi musti pinter jaga bibir jangan nyosor kemana-mana dulu ya, kalo udah diatas 30 menit baru nggak transfer. :D


After applying lipbam first, 2x Swatches
Repurchase: Iya, dan mungkin nyoba shade lain.

4. Sophie Paris Lip Gloss Ruby Rose SLG


Ini lip gloss pertama saya, setelah entah-berapa-tahun nggak pernah beli. Saya nggak suka pake lipgloss, karena saya nggak suka kesan becek dan lengket dan mengkilap yang dihasilkan. Bibir jadi berasa tebel dan nggak bisa nggerakin bibir aja rasanya kalo pakek lipgloss. Lipgloss saya pun bisa dihitung jari, paling cuman 3 atau 4 bijih, itupun sudah expired mungkin.

Tapi, sebagai banci lipen rasanya kurang apdol kalo saya nggak punya lipgloss sama sekali. Sebelum memutuskan beli lipgloss seharga Burger King dua porsi -dan saya akan lebih milih beli burger king pastinya-, saya pengen nyoba lipgloss versi low-budget dulu, sekalian belajar menikmati pake lipgloss. Jadi kalo tetep nggak suka, nggak akan lah saya nangis kelonjotan nggak bisa makan burger sebulan karna beli Lipgloss.


Packagingnya biasa aja, kaya' lipgloss pada umumnya. Saya suka sih kemasan simple gini, kuasnya lumayan enak digunakan agak miring bentuknya jadi lebih presisi aja pas dipake apply ke bibir. Botol plastik transparan jadi memudahkan kita tau isinya sisa seberapa dan warnanya apa. Tutupnya rapat, nggak gampang jembret isinya karena mulut botolnya kecil. Dibawah botol ada info shade dan expired date.


Shade Ruby Rose ini warnanya pink. Teksturnya creamy agak encer, tapi nggak terlalu lengket. Aromanya maniiisss buble gum, jadi pengen jilat-jilat gitu. Coveragenya lumayan, sayang dia bergliter banget. Lagi-lagi persoalan hidup, saya nggak jago pakek lipgloss berkuas gini jadinya agak belepotan pas apply ke bibir. Dia bikin bibir lebih berisi, lebih sekseh tapi nggak seberapa lengket dan nggak kerasa nggedebuk tebel di bibir.

2 kali Swipes, without flash
Setelah diusap tissue dan dicuci air mengalir, glitter masih tersisa sedikit
Transfered?? Jangan ditanya lah ya, ini kan lipgloss apalagi berwarna. Jangan deh gampang mendaratkan bibir dimana-mana, kalo nggak mau nyeplak sana sini. Setelah 1 jam (plus dijilatin) harus di touch up lagi, dia ninggalin stain pink dan gliter yang bagus di bibir. Bibir juga nggak kering setelah saya pake sekitar 3jam-an, 2x touch up.

2x Swatches

Repurchase: Tidak :)

5. Sophie Paris Soft Matte Lip Color Hera SMLC2


Pas kepingin-kepinginnya punya NYX SMLC, pas Sophie Paris ngeluarin varian ini yang pada jaman itu emang lagi nge-trend. Nyoba deeh.. 

Apa saya suka?? Ehm.. Yukk disimak dulu ripiuw nya.

Kemasan sama persis dengan lipgloss, jadi kadang suka ketuker pas mau ambil dari pouch. Tapi nggak jadi masalah besar sih buat saya, nyaman aja dengan kemasan seperti ini. Info shade nggak ditempel di bawah botol, melainkan di badan botol jadi satu dengan barcode. Expired date juga di printed di botol plastik langsung.


Aromanya juga wangi, tapi nggak semanis lipgloss, lebih ke harum whipped-cream nya tart gitu. Saya nggak bermasalah dengan make up yang beraroma sih, tapi kalo kalian nggak suka mungkin ini agak mengganggu walau nggak setajam lipgloss aromanya.

Hera ini warnanya pink fanta/fuschia dengan hint warna marun. Teksturnya creamy dan agak susah di apply ke bibir. Saya belum pernah coba SMLC lainnya, emang begini ato gimana saya nggak bisa bandingin. Kuasnya presisi sih, tapi dia nggak terlalu bisa ngangkat creamnya dari botol dan ngebaurin di bibir juga agak susah rata. Masih harus pake bantuan kuas lain atau kalo harus cepet biasanya saya pake jari. Jembret jembret deh. :D

2 kali Swipes
Coveragenya bagus, dia tahan sampe 5 jam dan ninggalin stain pink. Entah kenapa di foto malah kelihatan merah dengan hint oranye ya, padahal aslinya dia fuschia lho. Hasilnya memang matte di bibir saya dan agak kering, kalo lagi di AC lama kadang suka bikin pecah dan patchy walau sudah pake lipbalm. Saya belum nemu cara yang cocok aja pake SMLC ini, apa perlu di apply-blot tisu-apply biar bagus atau harus finishing pake lipgloss atau gimana. Setelah apply ada rasa tebel di bibir dan transfered, tapi lama-lama bakal jadi matte dan ringan. Nggak PD dipake keseharian karna bold banget, dan bibir jadi lebih penuh. Untuk acara tertentu, boleh lah.


After applying lipbam first, 1x Swatch

Repurchase: Nope. Nunggu dilempar NYX SMLC dulu, ada yang mau nggak? :p


Narsis dikit :D

p.s. Semua box sudah saya buang di Indo, saya tulis postingan ini waktu saya di Mumbai. Jadi, foto Ingredient dan kemasan box tidak bisa saya sertakan.
p.s.s. Produk ini saya beli sekitar bulan Maret-April 2015 dan baru sempat saya review sekarang. Terakhir saya lihat e-katalog Sophie (November 2015) beberapa varian sudah tidak diproduksi atau diganti dengan varian yang lain, jadi sengaja nggak saya sertakan Price.