Thursday, February 27, 2014

Semalam Di Jogja

Unforgetable Shocking-Pleasure Trip

Ngayogyakartadiningrat, 22-23th February 2014
(were made to break, after 5years more)*


Jogja itu memang place yang worth-to-visit banget, orang Jawa belum Njowo kalo beum pernah datang kesini. Salah satu propinsi di Tengah Jawa ini menawarkan suasana yang bener-bener jawa, keramah-tamahan masyarakatnya, kultur budaya nya, pemandangannya, makanan khasnya, bahasanya sampai musik-musik jawa yang selalu didengar di kota ini.

Seminggu lalu melakukan perjalanan yang super dadakan ke Jogja. Terakhir kali firii ke Jogja yaitu 4 bulan lalu waktu ada saudara yang menikah. Walau sejak kecil sudah sering sekali berkunjung ke kota Gudeg ini, tapi firii ndak pernah bosen untuk main-main kesini lagi. Apalagi destinasi wisata ini ndak jauh dari tempat tinggal firii di Jombang, selain itu ndak perlu merogoh kocek dalam untuk akomodasi disini. Jogja itu dikenal sebagai destinasi ramah budget.

Dua minggu sebelum keberangkatan, diajak salah seorang partner untuk mengungjungi Jogja. Waktu itu ndak bisa langsung memutuskan untuk gabung, karena ada seminar dan hari minggu harus kuliah. Setelah satu minggu berjalan, belum juga bisa mengambil keputusan, tapi firii memutuskan untuk membeli tiket keberangkatan daripada kehabisan tiket, soal nanti ternyata ndak bisa berangkat dipikir belakangan, toh tiket kereta-api bisa di refund.

Kereta-Api adalah pilihan transportasi umum yang paling paporit, harga terjangkau, aman, nyaman, bebas macet dan cepat sampai (Kalau dibandingkan Bus ya, soalnya di Jombang ga ada Bandara). Waktu itu firii memilih membeli tiket lewat situs ticketing-online karena praktis. Sebenernya rumah firii deketan sih sama Stasiun, cuman males aja. hehe.. Akhirnya firii pesan tiket Kereta Api Eksekutif Sancaka Pagi lewat situs tiket(dot)com seharga idr 120.000,- untuk hari Sabtu 22 February 2014 jam 09.02WIB sampai di Jogja jam 12.52 WIB. Tapi waktu itu telat transfer (dibatasin 60menit, jika tidak transfer maka pesanan dianggap batal) kelebihan waktu sekitar 10menit, uang sudah di transfer tapi tiket tidak bisa dikonfirmasi, malamnya di telfon pihak call center kataya harus menunggu maks 5 hari kerja untuk di proses. Yaaaa... kesalahan ini.

Besoknya, (hari selasa, 4hari sebelum keberangkatan) setelah beres kerjaan firii baru dapat keputusan kalau seminar dimajukan, jadi sabtu kosong. Akhirnya ndak pake booking online lagi, sorenya firii ke stasiun beli tiket lagi, ternyata Sancaka abis, akhirnya beli tiket ekonomi AC Logawa, harganya cuman idr 55.000,- Jombang sampai Jogja, sekalian beli tiket pulang Jogja-Jombang tiket ekonomi AC Kereta Api Pasundan seharga idr 50.000,-. Murah banget yaa...

---------Semingggu Kemudian----------

Berangkat tanpa persiapan, cuman bawa tas kerja sama tas tangan isinya dua stel baju, peralatan mandi, snack dan minuman, novel untuk diperjalanan, gadget plus charger, dompet yang pasti yaa.. dan jangan lupa tiketnya. Bismillah..... Jogja, I am Comiiiiiing...... ^.^

Sampai di Stasiun Lempuyangan, temenku sewa mobil avanza gitu untuk kendaraan selama di Jogja, harga dan sewa dimana firii nda tau-menau nih, numpang duduk manis aja deh yaa.. hihi.. Tapi di depan stasiun banyak taxi parkir kok, dan kata temen sih ada kereta yang ke Stas. Tugu, jadi kita bisa numpang kesana, karena memang jarak Stas. Lempuyangan dengan Malioboro lumayan jauh, sekitar 5-7km.

Destinasi yang firii datengin dalam kunjungan semalam ke Jogja

Nasi Ijo, Lontong Sayur - House of Raminten
Late lunch at House of Raminten 
Nasi Ijo, Lontong Sayur, Sate Jamur dan Sate Jeroan, Jamu Batuk, Smoothy melon juice, iced chocolate (bener ga sih?). Baru dateng Jogja langsung cuss kesini, nyobain angkringan yang notabene kondang banget di Tengah Jawa ini gegara mbak-mbak waitersnya make kemben. Kental dengan nuansa jawi, suka sama view dan perabot disana termasuk kereta kudanya, sayang makanannya ga seheboh tempatnya. Waktu itu penuh, jadi dapet tempat di teras depan gitu, beberapa menu seperti nasi liwet uda stock out padahal baru sekitar jam 15.00 wib. Resto yang si empunya masih sama kaya’ mirota house ini nyajiin makanan angkringan ala resto, harganya juga irit banget. porsinya ga sekecil yang dikata orang kok (apa karna perutku minimalis ya. hehehe :p). Kalo diajak kesini lagi boleh deh buat nongkrong unyu, tapi untuk nyoba lagi berangkat dengan niat sendiri kayaknya endak.
 

Taman Pelangi



Rainy Nite Walking and -belajar selfie- at Taman Pelangi
Bener-bener ujan dan becheeek dan ga ada ojheeek (ngomongnya kudu ala cinta laura ye..), pake sepatu yang sejatinya super unyuk namun karna salah waktu dan salah tempat sehingga ga membantu sama sekali saat berbecek ria, tidak melindungi ketika basah dan tidak memberi kenyamanan ketika kering, entahlah… Karena datengnya pas gerimis meringis (karna nyaris masuk angin setelahnya) jadi pengunjungnya sepen-sepen ajah, banyak permainan yang ga buka, suasananya agak romantis holol gitu deeh jadinya.. Lumayan lah untuk abegeh-abegeh yang mo jhangout mureh, kalo dibandingin BNS, bukan lawan main. Tapi lagi-lagi tergantung yang ngajakin sih, kalo yang ngajakin emang didemenin, kuburan serasa surga. (ga ngefek sih kalo aku. enak emol kemana-mana heheh. pizz)

Weird nyengnyong at Inulvista
(got nopic here, so sad) Tapi bukan hoax.. karena malem minggu jadi rame amir, pake banget antrinya. untung pas aku dateng ada yang kosongan. small room untuk dua jam cukuplah untuk menyalurkan suaraku yang merdu ancur tak beraturan ini. tapi eh tapi„„, aku dapet score 99 lho, nyaris sempurna tooo… (jangan tanya gimana cara ndapetin score nya yaa… ha ha ha) 


Wedang Ronde
Wedang Ronde Timur Alun-Alun Utara 
Pertama kalinya makan ronde  dan pertama kalinya makan ronde di jogja, inipun belok karena ada niat terpendam, mau nanyak tempat bakmi pele yang heboh di yogyes(dot)com. pas baru turun dari mobil udah kecium wangi jahenya yang…. nyuuum sekali, uda langsung anget aja ini badan kena sugesti. Hujan rintik-rintik, malem dingin cucok deh ama wedang ronde. Pas disuguhin agak syock, baru tau kalo wedang ronde isinya roti, kacang, kolang-kaling ama semacam sruntul ya kalo ga salah atau apalah itu dari tepung tapioka dibentuk bulet-bulet (katrok ya eike..). pas disruput, aduhai anget berasa dipeluk orang 10 deh ha ha ha… selanjutnya kolang-kaling, trus roti, kacang dan berakhirlah pada bulatan-bulatan aneh yang lembek-lembek… dan yak, saya tak sukak ronde ternyata… Wedang rondenya mureh, cuman 4ribu per mangkuk imut.

Bakmie Pele
Bakmie Pele Timur Alun-Alun Utara
Ini katanya bakmie goreng nya juara lhoo.. tutupnya saban hari jam 23.00 WIB, tapi wiken ma liburan bisa sampe jam 01.00 WIB. Sayang pas kesitu sekitar pukul 21.30 (sebenernya jam 22.30, pas itu jam tanganku herorrr gitu ceritanya. hehe) bakmie nya uda pada abis, sisa bihun aja. yauda aku coba bihun goreng dan my ‘partner’ coba bihun kuah. Seriusan lebih menarik tampilan bihun kuahnya, tapi yang bihun goreng juga not bad lah. Harganya… berapa ya, dibayarin dan lupa tanyak nih.. (sebenernya mah bukan lupa tanyak, alesan aja, aselinya pura-pura lupa nanyak biar ga ganti bayarnya. haha). Oiya disana pengamennya keren, suaranya seru. goceng kasi dah…

Suda larut malem banget, perut overdosis, the last but not least..

Pop! Hotel Sangaji Jogja
Comfy Sleep at Pop! Sangaji Tugu Hotel
Ini hotel ngebookingnya ndak pakek mikir lhooo, ndak pakek ribet pulaak, (yaiya gapake ikut ngebooking. wkwkwk). Setelah perdebatan batin panjang, tetiba disuruh lihat ini hotel terus firii cukup komen dengan satu kata “Lucuk”, udah deh langsung deal booked lewat booking(dot)com. Harganya IDR 318.000,- twin/double bed with breakfast (gudeg), cozzy dan comfy banget. Sesuai gambar dan komen sebelumnya, tempatnya memang lucuk bingit pecaya deeeh. Kalerpuuuull… Yang dominan oranye dan ijoo, firii dapet kamar ijo, pintu kuning keijoan, kodokk bingit lah yaa.. Yang sukak lagi tuh tiap di Lift, bau parfumenya wenaaakkk, betah lama-lamaan disono, sayang cuman sampe di lt.3 aja kamarku gabisa lamaan di lift (edisi ndeso). Pas waktu itu electric key door nya eror gegara kena debu kelud, jadi cuman bisa dibuka pake key punya orangnya aja. entah gimana nalarnya itu key ama debu, aku males mikir. jadi tiap mo masuk kamar dibukain dulu ama roomboy nya, selama ditinggal alhamdulillah aman. Kamarnya unyuk, Non-Smooking Area, free wifi di each room, hot/cold shower, tv cabel, free mineral water, free toiletries, kamar mandinya transparansss kalo lampu dinyalaain. hihihi… overall.. lumayan deh dengan harga yang terjangkau. Parkirannya kecil sayangnya, kalo pas wiken gitu pasti full, tapi tenang aja bakal diparkirin dan dijagain security nya kok, jadi gausah ribet. (khususnya kaum unyuk sepertiku yang gak canggih parkir :p)

Semuanya luarbiasa, satu-satunya yang kurang adalah waktu, kurang lama disananya. :) #ifyouknowwhatimean

Thankyou God, Give me one more night, pliss :*
x.o.x.o