Wednesday, December 31, 2014

Nasi Goreng. Yes, I am Addicted!!

http://chandra-setiawan-cst.blogspot.com
Nasi Goreng. Makanan satu ini, siapa sih yang ngga kenal?? Mulai dari yang dikampung sampai yang di megapolitan, mulai dari yang kere sampai yang ngakunya parlente, dari yang gedongan sampai yang rumahnya cuman beralas koran, dari yang bayi sampai yang tua, dari yang ngga sekolah sampai yang gelarnya kayak gerbong Sancaka semuanya pasti tau. Dijualnya pun mulai dari kaki lima sampai bintang lima, dan variasinya juga bejibun apalagi rasa nya. Makanan yang merupakan

Masakan Nasional Indonesia ini memang punya banyak penggemar, bahkan bule-bule yang pernah nyobain juga pada demen, terutama makhluk yang tidak bisa hidup tanpa nasi seperti bangsa kita ini. Belum makan kalo belum nelen nasi. hehehe

Yaa, Makanan yang pada tahun 2011 masuk kedalam peringkat 2 dari 50 masakan terlezat di dunia ini memang punya banyak sekali variasi baik internasional maupun lokal.
Yang paling lazim kita jumpai adalah varian nasi goreng mawut, nasi goreng seafood, basi goreng ikan asin, nasi goreng terasi, Nasi goreng putih dkk. Kalo yang versi bule nya ada nasi goreng thai, nasi goreng hongkong, nasi goreng fukien, nasi goreng singapura dan pastinya masih buanyaaaakk lagi tergantung bumbu dan toping pembeda yang dipakai, belum lagi nasi goreng yang di mark up merk/tempat makan terrentu karna menjadi ciri khas penyajian mereka, bisa ada jutaan mungkin ya jenisnya.
Dari banyak sekali pembeda nasi goreng tersebut, ada satu kesamaan yang tidak bisa dirubah oleh siapapun yaitu kegiatan menggoreng, semua Nasi Goreng pasti digoreng.. benar khan? *yaiyalaaaah*

Menurut wikipedia, sejarah nasi goreng bermula dari Tionghoa. Nasi adalah sebuah bagian penting dari masakan tradisional Tionghoa sejak 4000 SM. Nasi goreng kemudian tersebar ke Asia Tenggara dibawa oleh perantau-perantau Tionghoa yang menetap di sana dan menciptakan nasi goreng khas lokal yang didasarkan atas perbedaan bumbu-bumbu dan cara menggoreng. Nasi goreng sebenarnya muncul dari beberapa sifat dalam kebudayaan Tionghoa, yang tidak suka mencicipi makanan dingin dan juga membuang sisa makanan beberapa hari sebelumnya. Makanya, nasi yang dingin itu kemudian digoreng untuk dihidangkan kembali di meja makan.

Saking ngehitzz-nya makanan satu ini sampai sampai Barack Obama pesen nasi goreng ini untuk menu makan malamnya ada kunjungan ke Indonesia tahun 2010 silam.

Naaah... begitupun dengan firii, Nasi Goreng adalah makanan favorit firii sejak.. firii mengenal nasi goreng tentunya (lupa kapan pastinya), Bunda adalah koki terhebat yang pernah firii kenal (yang lain belum kenalan soalnya. ckck). Bunda bener-bener jago masak, terutama masak nasi goreng, ini yang bikin firii makin addicted banget ama Nasi Goreng. Yang paling firii suka adalah Nasi goreng Terasi/Jawa, (kemudian setelahnya juga demen Nasi Goreng Mawut bikinan Ibu mba Anta). Kegilaan firii pada Nasi Goreng ini semakin ekstreem ketika menginjak bangku SMP. Sisa Nasi Goreng untuk sarapan pagi dimasukkan kulkas (jaman segitu belum ada magic com), trus waktu pulang sekolah sore harinya Nasi Gorengnya dimakan lagi dan yak.. tanpa perlu diangetin lagi.. dan saya sangat doyan pemirsah. hahaha...

Senggaenak-nggaenak nya nasi goreng firii masih aja doyan, selama itu halal tentunya dan tau pengolahannya higienis, dan yang pasti bukan nasi goreng shaun the sheep. Keranjingan Nasi Goreng terus berlanjut sampai kuliah dan sampai sekarang. Karna makanan ini paling simple dan paling standard juga, Nasi Goreng selalu jadi alternatif menu kalo berkingjung ke restaurant baru yang nggatau menu lain apa yang enak atau lagi bingung mau makan apa.

Sebagai pecinta Nasi Goreng sejati, rasanya ngga etis kalo cuma bisa makan tapi ngga bisa bikinnya, alhasil sejak di SMA sudah minta diajarin Bunda untuk masak Nasi Goreng, dan Alhamdulillah berkat Rahmat Alloh SWT, kesabaran serta bakat memasak saya yang begitu hebat selama 11tahun mencoba belum pernah sekalipun bisa masak Nasi Goreng yang enak. ckckck.. *sesuatukk yaaaaach*

Tapi firii ngga gampang nyerah, berbagai akal bulus pun dikerahkan. Mulai dari dicampur bumbu instan sampai Bunda yang ngeracikin bumbunya, tetep aja nggaenak gitu rasanyaa...

sakitnya tuh disini T___T

Suatu hari, di sabtu pagi yang cerah perut mulai teriak teriak, karna saya takut berdosa mendzolimi tubuh akhirnya memaksakan kaki melangkah ke dapur, kulkas, lemari, kamar mandi, gudang.. dan tidak menemukan apapaun yang bisa dimakan. *so sad*
Bunda lagi pergi ceritanya, ngelencer entah kemana dua hari bersenang-senang meninggalkan anaknya  kelaparan sampai kurus kering begini. hiks..

Situasi sudah berlabel merah, sudah urgent dan terdesak, mau makan diluar males mandinya.. akhirnya memutuskan untuk berjuang lagi bikin nasi goreng.

Setelah bejibaku selama puluhan menit di dapur akhirnya.. taraaaa... 

Well.. this is it, Nasi Goreng Extra Hoooottt ala ala dhekchipil for bfast.

Nasi Goreng Jawa Extra Hot

and Nasi Goreng Seafood Mushroom for Lunch

Nasi Goreng Seafood

Makan Nasi Goreng sehari dua kali, yaah bisa bayangin kaan gimana ngenesnya. Ini bukan lagi soal demen Nasi Goreng, tapi males mandi buat beli makan keluar. wkwk
Dan yang paling mengejutkan adalah.... Kata Ayah nasgor masakan firii enak, ... Yeeaaayyy... lumayan laaah, ngga kalah ama abang penjual keliling, sehat pula karna ngga pakai Msg dan minyak diganti maragarine. 

perut kenyang. hati senang.. nom nom :*

x.o.x.o