Wednesday, December 10, 2014

Mojokerto dan Waduk Tanjungan (Keindahan Waduk Perawan)

Niatnya kepingin refreshing sejenak setelah bejibaku ama tugas yang bejibun dan UAS. Karna cuma punya waktu satu haru aja liburnya, akhirnya hari Minggu itu memutuskan untuk muter-muter aja yang deket yaitu di Mojokerto.

Hari itu firii, Ayah, Bunda dan adek sepupuku si Yulis berangkat dari rumah sekitar jam 08.00 menujuMojokerto lewat Sumobito. Karna niatnya dari awal muter-muter ya keturutannya beneran muter-muter nyetrika jalan.
Alhamdulillah jalanan lancar, suasana yang mendung mendung meclaa juga sangat mendukung. semeclaaa kita beduaa.. #eeaakk



Destinasi pertama yaitu menuju ke Lahan Minyak Kayu Putih milik Perhutani di Kemlagi. Jalanan disini bagus banget, pakai jalan cor, jadi walau banyak truk raksasa lewat jalanannya ngga ancur macem jalanan Jombang. Harusnya Bupati Jombang perlu studi banding ke Moker sekali waktu lah ya sambil ngipi ngupi tifis ama Bupati Moker, mungkin.
Daerah sini daerah dataran tinggi, perbukitan, jadi suhu lebih dingin, jalannya berliku dan naik turun dan yang kece itu landscape nya.. Oh-My-God-sumpah-kece-beuuuuuddzzz..
Ngga percaya?? berangkat deh sono, soalnya aku lupa ambil fotonya.. saking terlena ama pemandangan disana. #alesan

Destinasi kedua adalah mampir kerumah temen Ayah, masih di Kemlagi juga. Ceritanya sih mampir doank, jadinya numpang makan. hahahuhuhahaha!
Karna kita duo jomblo yang menjunjung tinggi etika dan sopan santun, setelah kita menghabiskan jajan suguhan dari si empunya rumah kita masih aja kluyuran beli pentol kocok, setelah itu tak lupa kita narsis sikit laah pamer wajah kekenyangan biar ga dikira hoax kalo kita beneran MEMALUKAN! *jangan ditiru*


Setelah kenyang dan cukup malu, kita ngelanjutin perjalanan ke destinasi berikutnya aka destinasi terakhir hari itu yaitu ke Waduk Tanjungan yang masih berlokasi di Kemlagi, tepatnya di Desa Tanjungan, Kecamatan Kemlagi Kabupaten Mojokerto. Lokasi waduk ini ngga jauh dari kecamatan Kemlagi walau menuju ke waduk harus lewat kampung dulu tapi akaes jalan bagus, mulus walau ngga semulus paha ceribel tapi ngga seburuk Jombang kok.. (bukan maksud tidak cinta tanah kelahiran, but it's truuuee T_T)

Seperti masuk ke daerah wisata lainnya, waktu itu dikenakan tarif Rp. 5000/idung (jadi yg nggapunya idung mungkin free). Tarifnta standars sih, ngga murah dan ngga mahal untuk ukuran sebuah waduk. Letak waduk Tanjungan sendiri ngg jauh kok dari loket masuk wisata. Kendaraan bermotor bisa langsung diparkir didepan waduk. For more info click here

Kesan pertama waktu masuk tempat wisata ini adalah, sepi. dan.. lil creepy maybe. Waduknya masih bener bener waduk yang belum dikelola jadi tempat wisata besar seperti Selorejo-Ngantang, Gajah Mungkur-Pacitan atau Sarangan-Magetan, jadi masih bener-bener sepi dan kurang terawat, cuman ada satu warung disana disebelah tempat parkir. Itulah kenapa saya sebut waduk yang masih perawan, karena waduk ini belum terjamah swasta atau bahkan pemerintah, belum juga dijamah banyaknya pengunjung.



Tapi soal keasrian dan keindahan, boleh diadu lah yaa.. waduk nya ngga terlalu besar dan sepertinya ini waduk buatan. Sekelilingnya adalah perbukitan hutan jati.


Waktu berbincang sama penduduk setempat sejauh ini memang pendatang hanya warga deket waduk saja, tapi ada kabar bahwa 2-5tahun mendatang akan ada pengembangan dan pemugaran waduk menjadi daerah wisata yang akan dipromosikan ke lingkup provinsi atau bahkan Nasional, karna waduk ini milik pemprov bukan pemkab.



Disana banyak banget warga yang mancing, padahal udah ada tulisan dilarang memancing, mungkin maksudnya dilarang memancing kerusuhan kali yaaa... *positip thinking*

Sudah sore dan sudah puas muterin waduk, tibalah waktu pulang lagi kerumah. Alhamdulillah... suda cukup fresh.. dan siap menghadapi minggu-minggu akhir tahun yang super duper hectic lagi.. Yeaay!!

amiit numpang narsis lagi lah waktu rest sholat ashar dijalan


Mojokerto, 7 Desember 2014
x.o.x.o