Monday, October 5, 2015

Moment: Khitbah

Assalammualaikum.., darlaa..

Selama di Mumbai ini saya semacam disorientasi hari, -dan tanggal pastinya-. Beberapa kali salah nyebut hari, ya maklumlah yaa.. nggak kerja lagi, nggak pernah nengokin kalender buat nungguin tanggal muda. hehe...

Tau sih kalo ini bulan Oktober, tapi nggak sampe juga kepikiran ada moment-moment apa sih di bulan ini. Padahal bulan Oktober ini, bisa dibilang jadi salah satu bulan penuh kenangan buat firii. Salah satunya adalah pertama kali ketemu mas cuamik tanggal 12 oktober 2th silam -well, sebenernya sih nggak bisa dibilang ketemu ya, tapi cuman sekedar tau aja. oh yang cungkring itu yaa-.

Masih di bulan yang sama, akhir bulan kita sudah mulai kenalan hasil comblangan tante -yang-sedikit-maksa- dan akhirnya memutuskan untuk "let's try". Cepet ya? Iya karna kita sama-sama nggak mau pacaran, udah tua, biar nggak dimarahi Tuhan gitu. *kibas mukenah*

Tepat setahun kemudian, masih bulan Oktober juga, tepatnya Ahad, 05 Oktober 2014 (Berbarengan Idul Adha) alhamdulillah akhirnya mas cuamik datang ke rumah untuk meng-khitbah gadis desa polos dan lugu (?) ini.
Karena itulah firii memutuskan bikin postingan ini, untuk sedikit mengenang gimana perjuangan yang lumayan cukup berliku sampai akhirnya bisa sampai di titik sekarang ini.

Sampai sebelum khitbah, bisa dibilang kita berdua belum pernah saling ketemu. Jadi saat khitbah itu pertama kali kita face-to-face ngobrol. Sebelumnya tau bahwa masing-masing dari kita exist aja enggak. Ya nggak kepikiran juga, kalo bakal menjalin hubungan apalagi menikah sama orang yang belum pernah ditemui sebelumnya. Terutama saya, kepikiran buat dijodohin aja nggak pernah. Terlalu PD bisa cari sendiri juga enggak sih, apalagi setelah pernah gagal jalin hubungan. Pokoknya nggak ada sampe kepikiran aja deh bakal dicariin.

Itulah Tuhan, tau mana yang paling baik buat hambanya. Tepat di saat saya sudah pasrah, sudah (hampir) menyerah. Saya serahkan semua pada Tuhan, biar petunjuk Nya yang bekerja, bukan nafsu saya sebagai manusia. Akhirnya Tuhan menuntun firii pada lelaki yang akhirnya saya nikahi sekarang, Arfian Suharpanto. -pada akhirnya si mas cuamik juga cerita, nemuin firii setelah pasrah juga pada Nya. cerita kita hampir mirip-

Honestly, he is not my type, sangat-sangat tidak. Aah, tapi apalah penilaiam saya yang manusia penuh keliru ini dibandingkan Tuhan yang Maha Tahu. -sekarang sangat saya syukuri, ternyata apa yang tidak saya suka dari typical suami saya, sangat saya butuhkan untuk menjadi wanita lebih baik-. Malah saya menyesal, kenapa saya tidak mengenalnya lebih dulu (hayo kufur!), tapi bisa jadi ceritanya bakal beda sih. Ini sudah cerita yang paling sempurna.

Oke balik ke soal khitbah, karna mas suami bukan orang yang romantis. Kita nggak pernah ada ikatan apa-apa.

Trus taunya serius gimana?..

Firii sampaikan di awal, kalo firii tujuannya menikah gak mau pacaran, gak mau nyoba-nyoba. Jadi, kalo misi nya sama. Silahkan istikharah, trus datang dan khitbah saya.

Dia cuma bilang, "U Got my Green Light!". Apaan coba...?! -_____-

Jadi, jangan dipikir bakal ada bunga, coklat, puisi, lagu atau minimal kata-kata romantis. BIG NO!
Manyun sih saat itu, sampai sekarang kalo lagi ngobrol soal itu, ditanya apa maksudnya tetep aja deh ngga ngga dapat penjelasan yang memuaskan. Kalo dikejar, penutupnya cuman.. "Yang penting kan sekarang sudah SAH, sinih..!" *sambil peluk trus kecup jidat*! aaaiih matee.

Waktu khitbah nggak ada acara apa-apa, cuman silaturahim dua keluarga aja. Memang sengaja Bunda request yang sesederhana mungkin, yang penting khidmat dan tujuan mulia tersampaikan.
Bareng adik ipar dan suaminya

Masih malu-malu

Lunch pertama berdua, a day after Khitbah




x.o.x.o
Firii JB