Wednesday, October 28, 2015

Mood Today.

Assalammualaikum..

Kali ini saya gak mau cerita tentang perjalanan, atau masakan lagi, saya cuman mau curhat tifis-tifis tentang daily routine saya selama disini.

Hari ke 28 saya di Mumbai, dan sudah mengalami gejala krisis hati disini. Seneng sih, banget malah, bisa ketemu suami tiap hari. Walau cuman pagi buta dan malem doank, minimal walau jauhan tetep 1 zona waktu. Dan secara, 5 bulan kemarin kebersamaan seperti ini yang paling diinginkan. Kalo saya bisa mengulang waktu, saya akan tetap ikut suami kesini, bahkan langsung setelah menikah. Walau saya harus keluar kerja, totalitas jadi housewife yang tiap harinya masih syock karena nganggur tapi ini sebanding banget daripada waktu jauhan kemarin. Yaah, namanya juga hidup, semua tentang pilihan dan konsekuensi.

Setiap hari kegiatan saya hanya bersih-bersih rumah (kalo ga capek, secara kondisi sudah gak sekuat dulu), masak (karna saya masih susah adaptasi dengan rempah masakan India), nonton film, maen Game, baca dan [mulai] nulis blog lagi. Monoton banget, tapi bukan ini yang bikin krisis hati.

Satu-satunya orang yang saya ajak bicara adalah suami, itupun hanya dari jam 7 malam (bisa lebih kalo lembur) sampai jam 7 pagi (7 jam diantaranya tidur malam), 12 jam sisanya suami harus kerja dan perjalanan ke kantor yang cukup jauh (saya juga bukan mempermasalahkan ini) -dan ayah bunda kalo lagi skype-, sisanya cuma diem dan chatting aja.
Saya ga mungkin kluyuran sendiri disini tanpa suami, karna gak tau jalan, kondisi fisik sekarang dan identitas yang mencolok agak mengkhawatirkan (bukan berarti disini tidak aman). 

Tetangga? ada sih. Saya tinggal di flat, lantai 7. Saya punya 3 tetangga disini. 1 keluarga muslim yang jarang sekali disini, 1 saudara kakak beradik perempuan yang tidak [mau] mengenal kami, dan 1 flat tetangga lagi yang super baik sudah seperti kakak, Chandrukh dan Vikhran. Tapi mereka laki-laki, jadi saya gak mungkin tiba-tiba ngetuk pintu mereka sekedar pinjam wajan (yak! kita belum punya wajan)

Jadi, apa yang dipermasalahkan? Banyak! (Ampuni saya Tuhan masih sulit bersyukur)

Selain gak punya teman untuk ngobrol, gak punya aktifitas diluar rumah, yang paling bikin galau adalah homesick. Saya sudah kangen Indonesia, sangat! di hari yang belum genap sebulan ini. Ayah bunda saya, rumah saya, teman-teman saya, terutama makanannya. Yap, makanannya.

Karna saya sulit menerima makanan India, maka konsekuensinya adalah saya harus masak sendiri setiap hari. Dan ini menjadi sangat sulit, bukan hanya dituntut untuk kreatif menu biar gak bosen, tapi juga ketersediaan bahan makanan dan bumbu yang sangat terbatas. Lingkungan saya tinggal hanya jual makanan Vege, jadi total sayuran, itupun gak selengkap Indo.

Mau ayam atau seafood? Bisa, tapi belinya jauuuuuh.. yak jauh banget nget nget. Kalo tiap minggu kesana rasanya gak sanggup. Kalo mau nyetok, maksimal cuman bisa 3hari. Maklum keluarga kecil, refrigeratornya pyun kecil. Gak sampe 1 pintu malah, cuma 1/4. Lol.

Kebayang kan kalo tiap hari menunya, tumis, sup, lodeh lauk telur mulu? Bosen? Pasti. Untung kemarin bawa bumbu pecel dari Indo, sedikit variasi lah.  Dan dua hari ini saya lagi jelek sekali mood nya, bingung mau masak apalagi buat suami -yang seperti halnya saya- sudah bosen dengan menu yang itu itu aja, walau gak pernah protes sih.

Ini masih soal masakin suami yang notabene masih bisa cari makan sendiri lah kasarnya, gimana nanti kalo punya baby? Yang bakal lebih gampang bosen trus GTM. Apa gak makin ngeraung-raung pusingnya ya? Aah... semoga baby saya kelak gak rewel maemnya.

Inilah kenapa saya makin kangen rumah, semua yang dipengen ada. Gampang cari. Murah harganya. Dan yang paling penting saya bisa klunyar-klunyur (?) sendiri ke pasar atau ke warung buat beli bahan yang kurang tanpa takut nyasar atau diculik Tuan Takur. -dan bisa ngerasain masakan bunda-

Tapi kata suami ini proses kehidupan yang harus kita lewati, fase yang kita anggap sulit akan membuat kita bersyukur saat kita nanti ada di fase yang lebih mudah. Bukankah kita udah bersama, seperti yang selalu kita panjatkan dalam doa tiap malam. Meskipun sulit, berdua lebih baik daripada sendiri. -dan bukankah lebih banyak nikmat lain yang bisa disyukuri daripada sedikit cobaan ini-

Siapa lah saya yang bisanya cuman mengeluh ini, semoga saya gak kufur nikmat Mu Ya Alloh. *peluk cium mas cuamik*

Thanks to Bunda yang setia chatting tiap hari tanpa jeda, temen-temen yang sesekali nyempetin bales disela istirahat kerja, mas suami yang juga nyempetin ngobrol dari kantor ngecek saya sudah makan dan minum obat belum. Thanks to Alloh for most, saya masih diberi kesempatan sebaik ini untuk merasakan haru biru nya jadi perantau.

Semoga saja, suatu saat (yang terbaik menurut Tuhan) akan ada kabar baik bagi keluarga kecilku. Bisa tetep stay sama suami, dan gak jauh-jauh dari Ayah Bunda. aamiin.

Random sekali kan. Maapkeun.

x.o.x.o
firii yang sedang bingung mau masak apa