Saturday, November 14, 2015

Diwali Celebration 2015

Taken by: Riska D'souza

Yeaaay... Happy Diwali buat semua yang merayakan.. *peluk atu atu*

Meskipun saya tidak merayakan Diwali, tapi saya sangat menikmati perayaan Diwali disini. Banyak alasannya sih, yang pertama karna di Indo nggak pernah tau Diwali, trus Diskonannya syuper duper gede *mata berbinar-binar*, dan juga long weekend yang artinya mas cuamik libur 5 hari. Huraaay... What a Life?!

Diwali sendiri banyak macemnya ya, jadi 4 hari perayaan itu tiap hari untuk dewa dan jenis perayaan yang berbeda, yang dimana saya nggak paham. Disini firii bukan mau bahas tentang Diwali nya juga sih, tapi apa aja keseruan yang kemarin dilakuin pas Diwali disini.

Yang paling terkenal dari Diwali itu colorfest celebration, ituloh bubuk warna-warni yang ngehetzz banget dan sudah ditiru di Colorfest Jakarta dan Surabaya. Sayang beribu sayang, pas perayaan ini mas cuamik nggak mau diajakin liat, alasannya males belepotan warna yang susyeh hilang, belum lagi padetnya jalanan dan nggak punya kamera dustproof. *so sad*. Walhasil seharian (1st Day Diwali) dirumah aja deh sayang-sayangan. (red:makan, tidur, nge-game, nongston tipik).

sumber: abith.weebly.com
Selain colorfest, yang pualing bisa jadi tanda Diwali ituuh.. petasan! Iya, petasannya nonstop bok, 24hrs/5days. Petasannya bukan empling atau krecek ya, tapi yang bunyie udah macem bom, sekali meletus mak jeddyyeeerrr jantung ndlesep rasanya. Gara-gara ini deh tiap malem susah tidur, ngeriii.

Hari kedua diundang makan malam sama tetangga depan untuk Diwali Dinner, si Chandru dan Vikhrant. Habis sholat maghrib meluncurlah kesana, karna ini perayaan lebaran mereka, kita (saya dan mas cuamik, red) memutuskan untuk pakai baju yang agak sedikit sopan, dan sedikit dandan. Walau kesana nyeker juga sih, lhapiye.. rumahnya cuman dua kangkah dari pintu. Hehehehe

Lilin Doa

Buka pintu, udah banyak bunga ama lilin nih di lorong. Sambil nunggu si empunya rumah berdoa, kita narses dulu. Disini, firii belajar sedikit banyak tentang budaya mereka. Mereka selalu memasak menu khusus untuk perayaan Diwali, tentang baju mereka saat berdoa dan pemakaian bindi. Tentang tata cara makan, dan sebagainya.

with Chandru, Vikhrant, Mba Riska, Uncle Vincent&Wife

Budaya disini, makan itu disajikan bukan di piring seharusnya, tapi diatas daun pisang. Dan kata mereka, daun pisang yang ujung itu adalah bentuk penghormatan. Jadi, yang dikasi daun ujung itu adalah orang yang mereka hormati. 

Cara menyajikan makanan ala India


Sajian Makanan Diwali

Maincourse nya itu nasi, sayur isinya wortel kacang panjang kentang, mungkin semacam soup gitu ya tapi kental rempahnya, cara makannya dituang diatas nasi trus diaduk biar campur jadi satu sama nasinya. Ada sambal goreng ubi talas, enak ini, bumbu basah tapi dimasaknya sampai kering jadi agak crunch dia, trus sambal, ama keripik. Dan kesemuanya, nggak ingat namanya, udah dikasi tau sih, tapi lupa. hihi...

Makannya harus pake tangan, dan harus habis nggak boleh nyisa bahkan sambalnya, selepas makan jari pun harus dijilat. Kalo nyisa, ngga menghargai si emph rumahnya. Trus selesai makan, lipat daun pisang pun ada caranga, yaitu ditutup ke arah dalam kita yang makan, which means masakannya enak, kalo ditutup ke arah luar berlawanan dengan kita, artinya makanannya nggak enak.

Si mba Riska sempet salah nutup, trus dibenerin sama istrinya Uncle Vincent. Untung lah saya nggak salah, *uda nambah 3kali masa iya bilang ngga enak* Huehehehehehe

Dessertnya, soup lagi lebih encer semacem soup merah nya kita, tapi ini versi panasss.. panas karna rempah yang tuajem, nusuk sampe ke idung, kata mas cuamik sih, firii udah fulltank soalnya, selain itu ada sweetdish, semacem kolak ubi, atau bubur lebih tepatnya, soalnya kuentel dan muanisss.

Udah kenyang, lanjut sesi penutup yaitu mainan kembang api ama petasan, yippiiee.. Disini ada lagi budayanya, yaitu keluar rumah pakai baju baru, sama lah kaya' kalo lagi lebaran kita ya. Makanya si Vikhrant ama Chandru ganti baju dulu, awalnya sih sempet mikir, mereka ganti baju biar gak masuk angin karna tadi cuman pakai kutang doank. Untung pikiran saya diselamatkan oleh penjelasan mba Riska sebelum berubah jadi pertanyaan bodoh. Ahay!

Untung bawa tongsis :D

Kembangapi

Kembangapi

Petasan

Mas cuamik narsis

firiinya nyempil

Kembangapi

with Uncle


x.o.x.o
FiriiJB