Monday, November 16, 2015

Naik Kereta.. Tut.. Tut.. Tuuut...

at Kandivali St. Waiting for the Train

Siapa hendak turut..?! Yuukk...

Kereta selalu jadi transportasi favorit deh buat saya, nggak macet, nggak bauk solar, nggak panas, nggak mahal, dan nggak-nggak yang lain dibandingkan transportasi darat lainnya. Lebih cepet pastinya laah..

Dan, kemaren mas cuamik ngajak firii ikut ke kantornya, kebetulan jadwalnya mas cuamik piket. Kalo biasanya kita naik taxi, dengan alasan nggak ribet dan kasian saya-nya kalo harus kegencet sana-sini di kereta, belum lagi capeknya jalan kaki, kemarin kita setuju untuk naik Commuter karena hari Minggu, kereta pada kosong. So, yiihaay... secara firii penggemar moda transportasi satu ini, jadi kegirangan banget donk ya.

Dari semalem udah bobok lebih awal, nyiapin fisik karna konsekuensi naik kereta adalah harus naik Rikshaw (red:Bajaj) yang kaya' rollercoaster kawin silang ama bombomcar, plus harus jalan kaki yang lumayan jauh.

Besoknya setelah isi amunisi dan dandan kenceng, kita berangkat dari rumah sekitar jam 07.15, jalan ke circle dulu nyari Rikshaw yang sharing menuju stasiun, jadi kita naiknya campur penumpang lain macem angkot. 1 Rikshaw bisa diisi 6 penumpang (tidak termasuk driver), 4 dibelakang, 2 lainnya disamping kanan kiri driver. Bisa dibayangin, bajaj sekecil itu isi 7 orang?

Pangkalan Rikshaw

Untunglah, kemarin abang nya entah baik atau lagi punya banyak duit. Penumpang masih 3 biji, kita udah diantar ke train station, jadi bisa selpih duyuu. Harganya cuman 12 Rs./Kepala, untuk jarak sekitar 15 menitan. Kalo pakai Argo bisa sekitar 100 Rs, tapi biasanya mereka gak mau.

Di dalem Rikshaw

Selfie with Abang Rikshaw
Naik Rikshaw ini serem kalo duduk dipinggir, karna nggak ada pintu, mana abangnya kalo nyetir, Hadehbookk.. kalah itu pembalap epwan. Jalan model apa aja disasak abis, fyi, jalanan di Mumbai ini huweleekk.. banyak lobang, tambalan jelek, paving gak rata. Belum lengkap penderitaan itu masih ditambah banyak hewan, manusia dan kendaraan bermotor lain lalu lalang semrawut nggak pake aturan yang bikin drivernya nguempoot sana sini, ngerem ngegas nglakson. Yaksip! banyak berdoa aja nggak njlungup ke aspal.

Sampe Kandivali St. sekitar 07.30, ke loket dulu buat beli tiket. Buat mas cuamik yang daily-train-user, dia sudah langganan tiket kereta, 2035 Rs./3 bulan untuk First Class, jauh lebih murah daripada beli One Way Ticket (PP) seharga 280 Rs. Firii dibeliin yang 1st Class, karna lebih kosong daripada yang 2nd class. Untuk One Way Ticket yang 2nd Class harganya cuman 30 Rs. 

Loket

Tiket 1st Class
Pas banget, selesai beli tiket, turun ke peron ada info bahwa Fast Train sudah mau datang. Jadi, untuk Commuter di Mumbai ini dibedain jadi dua, Fast Train dan Slow Train, bayarnya sama aja, gerbong dan semua fasilitas juga sama. Yang membedakan hanya, Fast Train cuman berhenti di Stasiun besar, kalo Slow Train berhenti di semua stasiun. Selisih waktu kedatangan kereta cuman 15 menit.

Goregaon St. dari dalam kereta
Waktu udah di dalem kereta, ada pemandangan sedikit aneh. Dalam satu gerbong, dipisahkan satu kursi memanjang, di deretan kursi yang firii dudukin kosong banget, cuman 5 orang aja, sedangkan dertan kursi depan bejubel penuh orang. Setelah tanya mas cuamik, ternyata itu 2nd class.

Ooh baru paham, jadi 2nd class dan 1st Class itu sama aja, ya 1 Kereta, ya 1 Gerbong. Yang membedakan hanyalah pemegang tiket 2nd class nggak boleh duduk di deretan kursi 1st class, meski disana bejubel berdiri dan disini kosong. Tandanya, strip merah di depan pintu untuk 1st Class.

Dalam Kereta

Kursi kosong di 1st Class
Narsis duyu :D
Selain Commuter, di Mumbai ada Kereta Ekonomi dan Eksekutif, tapi ini untuk antar kota. Jadi, Commuter Line ini kereta jarak dekat dalam kota nya Mumbai. Kalo nggak salah (tolong di koreksi), India ini pemegang rekor jalur kereta terbanyak ya, ada 8 Jalur. Jadi, tiap 4 menit ada kereta yang lewat. Banyak? Buanget! 

Kereta, jadi alat transportasi paling ngehetzz disini, jadi walau keretanya bejibun banyaknya, penumpang tetep aja bejubel. 1 kereta, bisa berisi 15-20 gerbong, yang terdiri dari gerbong 1st Class/2nd Class, 1 gerbong khusus wanita, dan 1 gerbong khusus difabel/ibu hamil/bayi.

Selama perjalanan, pemandangan di luar kereta adalah.. taraaaa.. *drumroll*, iya orang poop! ish..! entahlah kenapa banyak banget orang yang hobi boker di balik rel sih, apa gak malu ya, padahal intensitas lewatnya kereta itu suering banget, dan pastinya di dalem kereta ada ratusan orang yang bisa lihat. Owemji, mbuhlah.

Setelah sekitar 45 menit perjalanan, sampailah di Grand Road St. tempat pemberhentian kita. Stasiun di Mumbai nggak ada yang bagus, jauuuuuuuh banget lah kalo dibanding Gambir, sama stasiun Jombang yang kecil aja masih bersih dan rapihan Jombang. Wih pol, kotor dan semrawut jeleknya. Kata mas cuamik, India nggak mementingkan estetika, yang penting sistemnya. Yakali, tapi kan nggak bisa dipake selpi tipis-tipis pak mister. Hehe.

Kalo mau keluar atau masuk peron, musti naik turun tangga yang aduhai bikin betis sekseh saya mbrenjol (?) segede bola basket, dan ini di semua stasiun. Dari stasiun, menuju kantor mas cuamik ini nggak ada transportasi umum, jadi firii harus minta gendong mas cuamik jalan kaki. Di tengah kota, Rikshaw nggak boleh, jangan dibayangin deh ada bis, angkot apalagi becak disini. Satu-satunya cuman taxi, tapi Stasiun ke KJRI terlalu deket, abang taxi nya nggak mungkin mau. Yaweslah kita mlaku timik-timik sambil potoh-potoh wokey!

Jembatan Layang Penyebrangan

Narsis lagiii..
Di tengah perjalanan kita mampir dulu buat sarapan, sekaligus nglurusin kaki biar gak pingsan, ke restaurant langganan mas cuamik. Di rumah tadi nggak sempet masak, jadi cuman ngemilin energen sereal, pisang, sama biskuit aja, cuman (?). Nama restaurant-nya "New Ideal Restaurant", lupa nggak kefoto gimana penampakan resto disini. Kalo di Indo sih ini sekelas depot gitu ya, penjualnya berpeci loh... jadi tenang deh mau makan hewan disini, insyaAlloh halal. 

Lanjut ke menu, berharap disini ada pecel, bali, rawon, nasi jagung, ketoprak, #kemudianbaper. Uniknya, Resto di India ini, jual makanannya beda waktu beda menu. Kalo pagi gini, menu yang dijual ya menu breakfast mereka, jangan harap bisa nemu nasi atau bakmi dan menu berat lainnya. Paling adanya, roti yang diolah macam-macam, cocolan rotinya, minumnya cuma chai tok. -dan soda serta eskrim yang tersenyum manis dibalik fridge-. Kalo malem hari, baru kita akan temuin segala macam makanan berat, tapi menu bfast ya wasalam. So, kalo mau nyidam, musti tau jam serving nya ya. Ehek.

Karna firii nggak tau apa aja menu bfast disini, nurut lah mas cuamik yang akhirnya pesan 2 porsi phou, double omelette, egg fries, khima, dan chai, plus bonus 2 mineral water for free.

Pesanan Sarapan Kita
Pertama kali denger pesenan mas cuamik, yang lewat di otak adalah, "Cuman gitu, kenyang emang?"
Sebagai kaum penggila nasi, saya agak kurang percaya sama kekuatan roti buat ngisi lambung mungil (?) saya ini. 

Okelah, tapi karna nggak ada yang lain, mari kita coba nyarap aa la-aa la India-he. Phou, Enak! Ngga bisa komentar lain, gurih, empuk, enak, enak, enak. Walau nggak di tambah apapun, dimakan biasa aja enak. Nggak manis, tapi gurih, udah kaya ada mentega nya gitu. Kalo di Indo dia macam roti yang biasa dijadiin burger/hot dog mungkin ya, tapi versi enak ini.

Cara Makan Phou
Khima, ini olahan ayam cincang dicampur sayur yang nggak tau apa dan rempah yang juga nggak tau apa, setelah dikucur jeruk nipis, enak juga lah ya. Firii agak ngeri soal sayur India, karna rempahnya tuajem, tapi yang ini enggak. Nggak ada rempah yang nggak saya suka. Dimakan pake roti aja enak, tapi kata mas cuamik ada cara makannya, sobek rotinya, sobek telur taruh tengah roti, cocolin ke khima. Halah ribet, yang penting masuk mulut lah yaa.. Hoho

Chai
Telur mah dimana-mana sama aja ya. Chai, ini semacam teh tarik kita. Dan minuman wajib orang India kayae, teh campur susu murni sapi. Nggak nyoba, nggak doyan susu murni.

Minum Chai, yang katanya enak.
Kebiasaan minum es teh manis setelah makan di Indo yang belum bisa move on, jadi minum air mineral aja kaya' nggak lega. Mau Coke tapi nggak boleh, jadilah saya nyomot eskrim, yang diliatin orang se resto karna aneh. Mungkin mereka pengen ngomong, pagi itu nge-Chai mbak, anget, bukan Nge-Es. Dan saya pun pengen bales, pagi itu sego pecel pakde, bukan nyemil roti! *kemudian ditimpuk*

Butterscotch Ice Cream
Daaaan, ternyata... pikiran negatif saya terbantah mentah-mentah, saya kekenyangan. huahuahua. Phou 3 lapis tadi, cuman kemakan satu setengah, omelette kemakan setengah, sisanya masuk ke penampungan akhir, perut mas cuamik. Ternyata, phou itu ngenyangin bangeeeett, nget, nget, jangan ketipu ama bentuk mungilnya. Di akhir suapan, mas cuamik juga sepertinya kekenyangan. jadilah kita ngantuk.

Untuk, sarapan segitu banyak tadi cuman habis 135 Rs. What a..?! Murce banget ya, enak pula. Sayang jaoh dari rumah, di sekitar flat nggak ada.

Bill, murcee. sukak sukak.
Setelah kenyang, lanjut tidur perjalanan ke kantor mas cuamik, jalan kaki selama 15 menit. Udah full tank kan, jadi mah hayuk aja saya nya. Sambil nengok sana sini cari spot bagus, secara ini perjalanan saya jalan kaki pertama kali, jadi mata ini kemana-mana pingin tau ini itu, mumpung masih disini.

Pemandangan paling umum dijalanan Mumbai itu adalah Sapi, kalo di Indo kita biasa lihat sapi dipinggir jalan kalo mendekati Idul Adha aja kan, disini jadi rutinitas tiap hari. Ada orang yang nyediain Sapi, plus makanannya. Siapa tau, yang lewat lagi kepingin berdoa dan ngasi makan Dewa nya. Dan ketika ada sapi dimana-mana, maka pastilah ada pup dan pipisnya dimana-mana pula. Haek!

Nemu, 5 Spot Sapi selama perjalanan
Banyak bangunan bagus disini
Depan KJRI
Satu hal yang lupa (atau sengaja?) nggak disebutin mas cuamik adalah, jalanan ke kantornya itu nanjakk! Naik naik ke atas bukit, dempal dempal betiskuu..uu.. Setelah berjuang keras, akhirnya sampai juga di Consulate General Of The Republic Of Indonesia In Mumbai. Alhamdulillah.

Nemeni yang sibuk kerja.
Stok Cemilan
Dapet Chai lagi dari Peon
Pulang nya juga sama, naik kereta lagi. Kali ini dengan upaya yang lebih besar, karena badan udah capek, ngantuk, laper (lagi), masih musti jalan kaki dan naik turun tangga yang aduhai macem manjat langit itu. Mas cuamik sempet nggak tega, maunya naik taxi aja ke rumah. Tapi, kalo pun disuruh milih, firii tetep dah mau naik kereta aja, walau banyak drama nya. Tiap 5 menit berenti dulu nyari duduk, yang minta dipijit punggunya, yang minta digandeng, yang minta didorong pas naik tangga. Sabaro mas! :D

Well, itulah pengalaman pertama firii naik Commuter Line di Mumbai. Menarik banget, lebih asyik daripada naik taxi. Mau lagi?? So Pastii... tapi minggu aja ya, kalo senin-sabtu masih ngeri bejubelnya, takut kegencet jadi pepes. 


x.o.x.o
Firii yang lagi ngolesin balsem ke betis.